Sebuah website yang kita kunjungi umumnya memilki respon header 200, dimana request permintaan telah berhasil. Selain itu, ada berbagai jenis kode respon lainnya. Berikut ini jenis jenis kode respon header tersebut :

Jenis Jenis respon header


201 Created

Permintaan telah berhasil dan sumber daya baru telah dibuat sebagai hasilnya. Ini biasanya respons yang dikirim setelah permintaan PUT.


202 Accepted

Permintaan telah diterima tetapi belum ditindak lanjuti. Ini adalah non-komitmen, artinya tidak ada cara dalam HTTP untuk mengirim respons asinkron yang menunjukkan hasil pemrosesan permintaan. Ini dimaksudkan untuk kasus-kasus di mana proses atau server lain menangani permintaan, atau untuk pemrosesan batch.


203 Non-Authoritative Information

Kode respons ini berarti kumpulan meta-informasi yang dikembalikan tidak ditetapkan dengan tepat sebagaimana tersedia dari server asal, tetapi dikumpulkan dari salinan lokal atau pihak ketiga. Kecuali kondisi ini, 200 respons OK lebih disukai dari pada respons ini.


204 No Content

Tidak ada konten untuk dikirim untuk permintaan ini, tetapi tajuknya mungkin berguna. Agen-pengguna dapat memperbarui header yang di-cache untuk sumber ini dengan yang baru.


205 Reset Content

Kode respons ini dikirim setelah menyelesaikan permintaan untuk memberi tahu agen pengguna mengatur ulang tampilan dokumen yang mengirim permintaan ini.


206 Partial Content

Kode respons ini digunakan karena header rentang yang dikirim oleh klien untuk memisahkan unduhan menjadi beberapa aliran.


300 Multiple Choice

Permintaan memiliki lebih dari satu kemungkinan tanggapan. Agen-pengguna atau pengguna harus memilih salah satunya. Tidak ada cara standar untuk memilih salah satu tanggapan.


301 Moved Permanently

Kode respons ini berarti bahwa URI sumber daya yang diminta telah diubah. Mungkin, URI baru akan diberikan dalam respons.


302 Found

Kode respons ini berarti bahwa URI sumber daya yang diminta telah diubah sementara . Perubahan baru dalam URI mungkin dilakukan di masa depan. Oleh karena itu, URI yang sama ini harus digunakan oleh klien dalam permintaan di masa mendatang.

303 See Other

Server mengirim respons ini untuk mengarahkan klien untuk mendapatkan sumber daya yang diminta ke URI lain dengan permintaan GET.


304 Not Modified

Ini digunakan untuk tujuan caching. Memberitahu klien bahwa respons belum diubah. Jadi, klien dapat terus menggunakan versi respons cache yang sama.


305 Use Proxy

Ini berarti respons yang diminta harus diakses oleh proxy. Kode respons ini sebagian besar tidak didukung karena alasan keamanan.


306 unused

Kode respons ini tidak lagi digunakan, hanya disediakan saat ini. Itu digunakan dalam versi sebelumnya dari spesifikasi HTTP 1.1.


307 Temporary Redirect

Server mengirim respons ini untuk mengarahkan klien untuk mendapatkan sumber daya yang diminta ke URI lain dengan metode yang sama yang menggunakan permintaan sebelumnya. Ini memiliki semantik yang sama dari 302 Foundkode respons HTTP, dengan pengecualian bahwa agen pengguna tidak boleh mengubah metode HTTP yang digunakan: jika sebuah POST digunakan dalam permintaan pertama, maka POST harus digunakan dalam permintaan kedua.


308 Permanent Redirect

Ini berarti bahwa sumber daya sekarang secara permanen terletak di URI lain, hal ditentukan oleh Location tajuk Respons HTTP. Ini memiliki semantik yang sama dengan 301 Moved Permanently dengan pengecualian bahwa agen pengguna tidak boleh mengubah metode HTTP yang digunakan. Jika sebuah POST digunakan dalam permintaan pertama, maka POST harus digunakan untuk permintaan kedua.


400 Bad Request

Respons ini berarti server tidak dapat memahami permintaan karena sintaks yang tidak valid.


401 Unauthorized

Diperlukan otentikasi untuk mendapatkan respons yang diminta. Ini mirip dengan 403, tetapi dalam kasus ini, otentikasi dimungkinkan.


402 Payment Required

Kode respons ini dicadangkan untuk penggunaan di masa mendatang. Tujuan awal untuk membuat kode ini adalah untuk sistem pembayaran digital namun ini tidak digunakan saat ini.


403 Forbidden

Klien tidak memiliki hak akses ke konten sehingga server menolak untuk memberikan respons yang tepat.


404 Not Found

Server tidak dapat menemukan sumber daya yang diminta. Kode respons ini mungkin yang paling terkenal karena frekuensinya terjadi di web.


405 Method Not Allowed

Metode permintaan diketahui oleh server tetapi telah dinonaktifkan dan tidak dapat digunakan. Dua metode wajib yaitu  GET dan HEAD tidak boleh dinonaktifkan dan tidak boleh mengembalikan kode kesalahan ini.


406 Not Acceptable

Respons ini dikirim ketika server web, setelah melakukan negosiasi konten yang digerakkan oleh server dan tidak menemukan konten apa pun mengikuti kriteria yang diberikan oleh agen pengguna.


407 Proxy Authentication Required

Ini mirip dengan 401 tetapi otentikasi perlu dilakukan oleh proxy.


408 Request Timeout

Respons ini dikirim pada koneksi siaga oleh beberapa server, bahkan tanpa permintaan klien sebelumnya. Ini berarti bahwa server ingin mematikan koneksi yang tidak digunakan ini. Respons ini digunakan jauh lebih banyak karena diantara beberapa browser, seperti Chrome atau IE9, menggunakan mekanisme HTTP pre-connection untuk mempercepat penjelajahan. Perhatikan juga bahwa beberapa server hanya mematikan koneksi tanpa mengirim pesan ini.


409 Conflict

Tanggapan ini akan dikirim ketika permintaan bertentangan dengan keadaan server saat ini.


410 Gone

Tanggapan ini akan dikirim ketika konten yang diminta telah dihapus dari server.


411 Length Required

Server menolak permintaan karena Content-Length bidang tajuk tidak ditentukan dan server memerlukannya.


412 Precondition Failed

Klien telah menunjukkan prasyarat di header yang tidak dipenuhi oleh server.


413 Payload Too Large

Entitas permintaan lebih besar dari batas yang ditentukan oleh server sehingga server menutup koneksi atau mengembalikan Retry-After di bidang header.


414 URI Too Long

URI yang diminta oleh klien lebih panjang dari yang bersedia ditafsirkan oleh server.


415 Unsupported Media Type

Format media dari data yang diminta tidak didukung oleh server, sehingga server menolak permintaan tersebut.


416 Requested Range Not Satisfiable

Rentang yang ditentukan oleh Range bidang tajuk dalam permintaan tidak dapat dipenuhi. Hal ini mungkin rentangnya di luar ukuran data target URI.


417 Expectation Failed

Kode respons ini berarti harapan yang ditunjukkan oleh Expect bidang tajuk permintaan tidak dapat dipenuhi oleh server.


421 Misdirected Request

Permintaan diarahkan ke server yang tidak dapat menghasilkan respons. Ini dapat dikirim oleh server yang tidak dikonfigurasi untuk menghasilkan tanggapan untuk kombinasi skema dan otoritas yang termasuk dalam URI permintaan.


426 Upgrade Required

Server menolak untuk melakukan permintaan menggunakan protokol saat ini tetapi mungkin bersedia melakukannya setelah klien meningkatkan ke protokol yang berbeda. Server HARUS mengirim bidang tajuk Peningkatan dalam respons 426 untuk menunjukkan protokol yang diperlukan.


428 Precondition Required

Server asal mengharuskan permintaan untuk bersyarat. Dimaksudkan untuk mencegah masalah "pembaruan yang hilang", di mana klien MENDAPATKAN status sumber daya, memodifikasinya, dan PUT mengembalikannya ke server, ketika sementara pihak ketiga telah memodifikasi keadaan di server, yang mengarah ke konflik.


429 Too Many Requests

Pengguna telah mengirim terlalu banyak permintaan dalam jumlah waktu tertentu ("pembatasan tarif").


431 Request Header Fields Too Large

Server tidak mau memproses permintaan karena bidang tajuknya terlalu besar. Permintaan MUNGKIN dikirimkan kembali setelah mengurangi ukuran bidang tajuk permintaan.


451 Unavailable For Legal Reasons

Pengguna meminta sumber daya ilegal, seperti halaman web yang disensor oleh pemerintah.


500 Internal Server Error

Server telah menghadapi situasi yang tidak dapat ditangani.


501 Not Implemented

Metode permintaan tidak didukung oleh server dan tidak dapat ditangani. Satu-satunya metode yang diperlukan untuk mendukung server adalah GET dan HEAD.


502 Bad Gateway

Respons kesalahan ini berarti bahwa saat server bekerja sebagai gateway untuk mendapatkan respons yang diperlukan untuk menangani permintaan telah mendapat respons yang tidak valid.


503 Service Unavailable

Server tidak siap untuk menangani permintaan tersebut. Penyebab umum adalah server yang tidak aktif untuk pemeliharaan atau kelebihan beban. Perhatikan bahwa bersama dengan respons ini, halaman ramah-pengguna yang menjelaskan masalah harus dikirim. Respons ini harus digunakan untuk kondisi sementara dan tajuk HTTP harus memuat perkiraan waktu sebelum pemulihan layanan. Webmaster juga harus berhati-hati dengan header terkait caching yang dikirimkan bersama dengan respons ini, karena respons kondisi sementara ini biasanya tidak boleh di-cache.


504 Gateway Timeout

Respons kesalahan ini diberikan ketika server bertindak sebagai gateway dan tidak bisa mendapatkan respons tepat waktu.


505 HTTP Version Not Supported

Versi HTTP yang digunakan dalam permintaan tidak didukung oleh server.


506 Variant Also Negotiates

Server memiliki kesalahan konfigurasi internal dimana negosiasi konten transparan untuk permintaan menghasilkan referensi berulang.


507 Variant Also Negotiates

Server memiliki kesalahan konfigurasi internal dimana sumber daya varian yang dipilih dikonfigurasi untuk terlibat dalam negosiasi konten transparan itu sendiri, dan karena itu bukan titik akhir yang tepat dalam proses negosiasi.


511 Network Authentication Required

Kode status 511 menunjukkan bahwa klien perlu mengautentikasi untuk mendapatkan akses jaringan.


Nah itu tadi beberapa kode respon header yang admin ketahui. Jika kamu memiliki info mengenai kode respon header lainnya, silahkan beri komentar di bawah.

3 Komentar

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama

Baca Artikel Lainnya